“No,no,no,no..Tunggu dulu! Nikah jangan buru-buru…”


Hore, akhirnya setelah sekian lama nggak ngeblog, sekarang saya bisa nulis lagi. Menjelang akhir semester ini (yang tak terasa begitu cepat ditemui), jadwal tugas dan kuis mahasiswa 135 emang luar BINASA, sampai tenaga saya hampir BINASA ;D

Sodara-sodara, dalam kurun waktu tiga bulan ini, saya dibikin terkejut berkali-kali. Lho, what’s happen? Sebenarnya bukan karena soal ujian Orkomp yang aneh bin ajaib*, atau karena Mukrab IF berhasil digelar dengan amat sukses**, tapi karena berita-berita penting di keluarga besar saya yang akhirnya merubah status saya jadi

    “satu-satunya cucu perempuan nenek berusia 17+ yang belum akan menikah”.

Gulllk…glek…glek…(menelan ludah)

Inilah yang terjadi…
Di keluarga besar saya, ada sembilan cucu perempuan dari total cucu nenek yang berjumlah 27 orang. Dari sembilan itu, tiga orang saat ini umurnya masih 17-, dan seperti yang sudah dijelaskan di atas, kenyataannya adalah sayalah satu-satunya cucu perempuan nenek sisanya (karena sudah 17+)yang belum nikah”…

Yang bikin saya terkejut adalah…

Pertama, karena saudara sepupu perempuan saya, sebut saja sodara_A, yang:
1. sebaya sama saya, cuma beda empat bulan,
2. paling dekat sama saya,
3. tempat curhat saya,
tiba-tiba ngabarin kalo dia UDAH NIKAH Agustus kemarin, selepas SMA, tanpa undangan. Ya, tanpa undangan, tanpa kabar-kabari ato cek dan ricek ato sekedar kabar-kabur…gimana saya nggak kaget, coba? padahal dulu kita selalu nonton film Maria Mercedes berdua sambil makan nasi telor ceplok bareng…(hlo???)

Kedua, tak lama berselang dari berita sodara_A, dua minggu lalu, saudara sepupu perempuan saya yang lain, sebut aja sodara_B, yang:
1. tempat tinggalnya tetanggaan sama saya,
2. suka curhat ke saya,
3. lumayan deket walaupun umur kami beda sepuluh tahunan,
ngabarin juga kalo dia MO NIKAH akhir tahun ini. Berita ini cukup mengejutkan karena cerita terakhir yang saya dengar dari dia adalah sebuah cerita cinta yang gagal😉 Hehe…

Ketiga, di tengah kesibukan belajar untuk ujian Orkomp, dua hari yang lalu, terjadilah percakapan antara saya dan ibu via sms seperti berikut:

    Mom : Maaf telat bales, ada bude PO, ngabarin kalo mbak sodara_C mo nikah tanggal 22 des bsk. Kaget ga?(pertanyaan yang sudah pasti bisa dijawab)

    Yak, bagoouus…jadi gitu ya, pada nikah rame-rame, batin saya waktu itu.

    Saya : Hah, kaget bgt lah! Apa2an sih kok pada rame-rame nikah gini? Aq jadi pengen..Hwahaha, ga ding, bCanda…
    (menjawab sms Mom, sedikit nggak rela)

    Mom: Km lg apa?

    Saya: Blajar lah…walopun kayanya byk bgt yg harus disiapkan utk bsok, pokoknya pantang menyerah! (lalu menyebutkan jadwal hari esok sbb:
    -UTS 2 Orkomp
    -kuis Madis
    -praktikum programming
    -demo tugas besar SPIM
    -kuliah sampai jam 3)
    skrg aq lg ada 2 tugas besar ni n msh akn teruuus btambah..hari-hariku dipenuhi tugas…ealah, boro2 mo nikah. Haha…

    Mom : Ga perlu ikutan ‘ngetren’ nikah n ga perlu risau..Haha. Mungkin mrk da ktm jodohnya, hal begitu da musim di jmn ibu kuliah, tp ibu py niatan pd wkt itu pgn selesai dl, br nikah, d p pkran bercabang ga konsen semua. tp msg2 py prinsip, ga ada slhnya…
    (seolah2 ngasih “lampu hijau” buat saya kalo punya prinsip berlainan)

    Saya: Klo aq sih berprinsip “liat2 dulu”. Klo kuliahku udah stabil, d tiba2 ada yang *tiit* n orangnya itu *tiit* (menyebutkan kriteria husband charming), ya ok lah…;P

    Mom: Ok, gpp…smg Allah memberinya.

    Saya (dalam hati): Waa…waa…amin,amin,amin.

…dan sejurus kemudian, sudah jelas, pikiran saya tidak di materi Orkomp lagi…

Yap, kejutan ketiga adalah sodara sepupu perempuan saya yang lain lagi, sebutlah sodara_C, yang:
1. sebaya sama saya juga,
2. lagi kuliah kedokteran di sebuah universitas di Jawa Tengah,
3. liburan Lebaran kemarin masih [hip-hip] hura-hura sama saya,
ternyata MO NIKAH juga tanggal 22 Desember nanti!

Tinggalah saya di sini seorang diri…(apa sih???)

Namun, dengan penuh kesadaran dan kejernihan hati (sebening sinyal XL), saya mencoba berpikir logis dan kritis. Keputusan sodara-sodara sepupu saya untuk menikah itu mungkin sudah tepat. Benar kata nenek saya, jalan hidup orang memang berbeda-beda. Yang penting adalah bagaimana kita siap menanggung resiko-resiko dari keputusan yang kita ambil itu, bukan? Kalo memutuskan untuk menikah, berarti kita harus siap dengan resiko ‘punya anak’ misalnya. Kenyataannya, kini banyak orang yang menikah tapi nggak mau punya anak dulu. Alasannya karena ingin menyelesaikan studi lah, konsentrasi ke karir lah, nggak mau repot dulu lah, dan masih banyak lagi alasan-alasan nggak syar’i lainnya. Kata orang, hati-hati kalo punya pikiran kaya gini, bisa-bisa Tuhan balas menunda pemberian-Nya (berupa anak) kalo kita sedang menginginkannya. Hehehe…sedih banget, kan.

Pelajaran moral dari cerita di atas salah satunya adalah :
untuk memutuskan menikah atau tidak di waktu tertentu adalah ngaca dulu ke diri kita sendiri, apakah kita sudah siap secara lahir batin atau tidak…tentu saja calon suami atau istri kita juga harus melakukan hal yang sama. Karena, kalo ditilik dari aturan di agama saya, hukum nikah bisa bermacam-macam lho…(pelajaran SMA nich, rada-rada lupa, tapi semoga tidak salah). Yuk kita cek satu per satu…

    Hukum pernikahan ada lima :
    1. Sunnah [dikerjakan dapat pahala, ditinggalkan tidak mendapat pahala maupun dosa]
    Syarat : udah mampu secara lahir batin, udah kepingin nikah, meski masih bisa menahan diri dari zina.
    2. Wajib [ditinggalkan dapat dosa]
    Syarat :udah mampu secara lahir batin, udah kepingin nikah, nafsunya udah mendesak (uups..) sehingga takut terjerumus ke lubang kemaksiatan, berupa perzinaan contohnya.
    3. Makruh [ditinggalkan mendapat pahala, tidak dilakukan tidak mendapat pahala maupun dosa]
    Syarat : udah kepingin nikah, tapi belum bisa ngasih makan anak dan istri…
    (wah, yang ini emang rada bahaya)
    4. Haram [dikerjakan dapat dosa]
    Syarat : nikah tapi bermaksud untuk menyakiti pasangannya plus nggak mampu ngasih nafkah lahir dan batin
    (parah!)
    5. Mubah/Boleh [suka-suka elu aja]
    Nah, sebenarnya inilah hukum asal menikah…bukti nih kalo Islam sangat mendukung pernikahan.

Bahkan, dalam Islam menikah berarti menyempurnakan separuh agama kita. Kesimpulan :
jangan ngaku 100% Islam kalo belum nikah ;P

Begitu sodara-sodara…jadi, buat yang masih kuliah, jangan buru-buru nikah dulu kalo ngerasa nggak akan sanggup menjalani kehidupan rumah tangga sembari kuliah. Tunggu dulu, pikirkan dulu Anda masuk kategori hukum yang mana jika menikah, baru deh diputuskan. Jadi pengen nyanyi lagunya SHE…

No,no,no,no..tunggu dulu!
Nikah jangan buru-buru…
Karena kalo terlalu cepat, ku takut semua palsu…

Slow down, baby…
Take it easy and just let it flow…

Heuheuheuheu…

Buat sodara-sodara sepupu saya, yang baru dan akan menikah, saya dukung penuh keputusan kalian. Semangat! Barakallah, ukhti…^.^
——————————————————————————————
* Soal ujian ulangan Organisasi dan Arsitektur Komputer IF2191 no.2 :
Konversi tahun meletusnya gunung Krakatau ditambah tahun sekarang ke dalam representasi SM (Sign Magnitude), TC(Two’s Complement), dan OC(One Complement)
**Mukrab IF sukses digelar dengan waktu persiapan ‘hanya’ seminggu dan tenaga kurang dari 50 orang
——————————————————————————————

Leave a comment

15 Comments

  1. window

     /  December 2, 2007

    Nikah maneh…..
    Hmm…….Dasar EGA😛

    Reply
  2. “satu-satunya cucu perempuan nenek berusia 17+ yang belum nikah”.

    pernyataan ini adalah salah….

    wong saudara_B sama saudara_C belum nikah….. (at least saat berita ini diturunkan :mrgreen:)

    Reply
  3. Nama : Ega Dioni Putri
    Usia : 18 tahun
    Jenis kelamin : wanita
    Jawa tulen, rajin shiolat dan mengaji, rajin menabung, rajin membantu ibu di rumah, rajin menyeberangkan nenek di jalan, dll

    mencari seorang pasangan hidup dengan kriteria
    jenis kelamin : pria
    taat beragama, baik hati, suka menolong, berwibawa, dll (lengkapi dhewe….)

    hwehehe skalian ae dtulis your prince charming’s criteria… ben cepet…

    Reply
  4. @Petra : baca baik-baik dunk, bos ;D ;D
    @pembaca :
    pria yang memenuhi kriteria prince charming Restya di atas harap segera menghubungi 0856**0*6*7*, siapa cepat dia dapat ;P

    Reply
  5. wah klo kayak gini sih beneran ntar dibuatin :

    http://kontakjodoh.gamais.itb.ac.id

    =))

    Reply
  6. biasa, kalo topik begini banyak yg komentar😛

    Reply
  7. oh… dadi maxude orang2 daftar k aq, ntar aq yg myeleksi bwt km?

    gt-kah?

    he3x…

    Reply
  8. @ Ega :oh… dadi maxude orang2 daftar k aq, ntar aq yg myeleksi bwt km? gt-kah? he3x…

    @ Mas Aisar : hihihi, setuju!!! skalian dkasih fasilitas : perwalian online

    Reply
  9. nuRr..

     /  December 5, 2007

    hahahahhaa.. di kluarga besar gue malahan (baik dari pihak mama atopun papa), tinggal 1 orang lagi di atas gue yang blom nikah.. setelah beliau menikah, semua mata kluarga besar akan tertuju ke gue.. hahahaahaa..

    kalo mo nikah cepet jangan sama kaka spupu gue ya ga.. ntar abis itu gue ditagih2 lagi. serem euy.. wehehehehhe

    Reply
  10. @nur :
    Wah,wah,gawat tuh, Nur!
    Lu bilang aja ke mreka kalo sekarang udah punya si ‘Mocho’ ;D ;D
    Biar mreka nggak terlalu khawatir..setidaknya lu nggak single kan ;D

    Reply
  11. canggihcappo

     /  April 21, 2008

    Halah….setelah lulus SMA ternyata banyak teman2 yang pola pikirnya melonjak jauh tinggi diatas awan…..Nikah…nikah…nikah….

    NIKAH = iNIKah Anugrah tuHan………sesuatu yang tidak bisa dianggap remeh…..

    Nikah = menyempurnakan setengah agama, berarti biar agamanya sempurna, harus nikah 2 kali……hehehe….bercanda kok.

    Satu hal yang perlu diingat ! :
    Wanita sholehah adalah jodoh bagi laki2 sholeh dan sebaliknya
    Jadi, jangan harap mendapat laki2 sholeh jika anda (para wanita) tidak meng-upgrade diri menjadi sholehah…!!!

    Itu yang sedang ada di otakku sekarang….hehehe

    Reply
  12. yari aulia

     /  June 9, 2008

    mbak pendaftarannya masih buka gak? boleh masukkan proporsal gak ya …..?

    Reply
  13. pangeran berkuda

     /  June 11, 2008

    proposal gundulmu! emangnya cari sponsor.

    Reply
  14. erlanggasendya

     /  October 21, 2008

    Nikah ngga’ usah buru-buru,gwa dukung banget…
    tapi satu saran buat yu..
    jangan klamaan juga,ngga’ usah terlalu idealis,
    ntar mintanya”yang lebih pinter dari aku,pling cakep sekota cepu,tajir”,atau…yang laenya.Hehe…
    Yang penting bisa jadi imam yang baik buat kluarga nanti(masih lama kalee).gut lak

    Reply
  15. Walau post nya dah lama.. its nice post..
    Tq, salam kenal : )

    Reply

Wait! Don't forget to leave a reply here.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: