Liburan Sehari di Bandung Yang Berkesan (Buat Si Kerlip)


Postingan ini memang bukan sepenuhnya milik saya, karena sebagian ceritanya sebenarnya adalah pengalaman teman saya yang barusan liburan di Bandung. Dia anak FKUI Jakarta, dulu teman sekelas saya di SMA, asalnya dari Batang, namanya…seperti yang udah saya sebutin di judul ini, Kerlip. Hm, emang terdengar agak unik sih namanya. Sampai-sampai saya perhatiin, semua teman-teman saya di Bandung yang saya kenalin sama dia selalu mengulang menyebutkan namanya dengan dahi berkerut, nggak yakin sama pendengaran mereka😛. Nah, dia tuh rencananya liburan sama delapan orang lainnya, satu kelompok penelitian di prodinya gitu. Tapi karena yang cowok-cowok pada nggak jadi pergi dan yang cewek-cewek malah mencar-mencar sama teman-teman lama mereka sendiri, jadinya dia ‘terpaksa’ liburan sama saya doank. Emang beruntung banget sih dia–kebetulan saya lagi bisa cabut dari kaderisasi jadi bisa nemenin dia–habis ngakunya sih, deket-deket (bukan jauh-jauh) datang dari Jakarta cuma pengen ketemu sama saya. Haha, saya tahu dia pasti bo’ong soal yang satu ini😛.

Ini foto kelas saya di SMA dulu. Saya sama Kerlip yang dilingkari merah.

Perjalanan Kerlip di Bandung dimulai di Paris Van Java (PVJ). Waduh, kok serasa menulis kalimat rekursif ya😀 Maksudnya Paris Van Java Mall di daerah Sukajadi itu. Karena nggak ada rencana sebelumnya mau jalan-jalan ke mana aja, jadinya Kerlip sm temennya, Nila, juga asal aja main ke PVJ…nggak perhitungan kalo waktu itu tuh masih terlalu pagi buat jalan-jalan ke mall (yang biasanya baru pada buka jam 10-an). FYI, Kerlip sama Nila sampai di Bandung pukul 8.30-an gitu, terus langsung ke PVJ. Jelas aja toko-tokonya masih pada tutup. Bingung lah mereka mau ngapain di sana. Tiba-tiba, mereka punya ide buat sholat Dhuha aja di sana, daripada nggak ngapa-ngapain dan nggak ada yang bisa dilihat. Hihi, mulia bener ya niatnya. Habis sholat, mereka jalan-jalan lagi bentar muterin mall itu, ternyata sama aja belum banyak yang buka…mungkin karena hari libur juga kali ya. Terus entah gimana ceritanya, pokoknya sampai nyaris waktu Dzuhur aja..mereka nggak menghasilkan apa-apa. BTW, saya bisa ngebayangin sih garingnya mereka waktu itu, secara di Jakarta juga banyak mall, termasuk yang lebih ‘oke’ dari PVJ😛. Akhirnya, mereka mutusin buat cabut dari PVJ sekalian nyari tempat buat (lagi-lagi) sholat. Diputuskan lah sholat Dzuhurnya di Salman saja, sekalian main ke ITB dan (pastinya) ketemu saya. Haha, kumat lagi narsisnya. Setelah kangen-kangenan dan makan siang bareng di Salman plus saya ajak muterin kampus ITB sebentar, kami pisah sementara karena saya masih ada urusan di kampus, sedangkan Kerlip sama Nila masih mau berpetualang. Direncanakan kami bertemu lagi di kampus ba’da Ashar, kemudian Kerlip ikut saya pulang ke asrama. Hoho, saya ‘paksa’ dia nginep semalam baru balik ke Jakarta besoknya. Padahal dia nggak prepare baju ganti tuh😛

Pukul empat, Kerlip ngabarin udah di Salman lagi. Si Nila saya lihat udah asik ngobrol sama teman SMA-nya yang juga teman saya di STEI ini. Oow, rupanya mereka lagi bernostalgia gitu deh. Ehem..ehem..hayo, ngaku, ada apa ini? *dengan nada Siomay Sparta*

Semua cerita di atas mungkin nggak akan terungkap kalo saja kejadian ini tidak terjadi…

Malamnya, saya ajak Kerlip makan malam di ayam goreng Purwokerto, dekat hotel Sheraton, Bandung. Waktu kami datang, wuih..tempatnya rame pisan! Penuh! Sampai kami nggak dapat tempat duduk. Kata ibu penjualnya, di atas juga penuh. Tapi kami nekat aja naik. Ternyata masih ada dua kursi kosong di dekat dua cowok yang lagi nungguin pesanan datang, di pojok ruangan. Kami nggak punya pilihan lain, akhirnya duduk lah di situ. Dua cowok itu tampak baik-baik saja, mereka welcome sekali. Salah satu dari mereka sempat menanyakan asal saya dari mana. Mungkin karena mendengar kami berbicara dalam bahasa Jawa. Waktu bergulir, kami menunggu makanan datang dengan ngobrol sana-sini. Dua cowok di dekat kami sudah makan duluan. Selama makan, tidak ada perbincangan sama sekali di antara kami dan dua cowok itu. Saya makan dengan santai sampai saya menyadari kalo cowok di sebelah saya udah selesai makan dari tadi dan dia nggak bisa keluar karena terhalang saya (ingat, tempat duduk kami di pojok ruangan dan cowok ini bener-bener ‘di pojok’). Saya pun minta maaf dan mulai menggeser tempat duduk saya sambil tetep bilang nyalahin, ‘masnya nggak bilang sih kalo mau keluar’, kata cowok satunya, ‘ah, nggak enak, mbaknya kan lagi makan’. Lalu mereka pun pamit pergi. Saya dan Kerlip jadi ngerasa bersalah karena mereka kayanya udah lama gitu selesainya. Habis makan, kami turun dan mau bayar. Saya agak aneh ngelihat ibu, bapak, dan mas penjual ayam goreng ketawa-ketawa ngeliat kami. Si ibu ngitung-ngitung total pesanan kami. Pas mau bayar, udah mau ngeluarin duit gitu, tiba-tiba ibunya bilang “sebenarnya makanan mbak-mbak udah dibayarin sama dua cowok yang duduk di deket mbak tadi”. Terus kami langsung bengong nggak percaya. Si ibu kemudian bilang, “tapi saya dikasih amanah nih, katanya mbak-mbak diminta nulisin nama dan nomor telponnya di sini, katanya mereka pengen kenalan tapi malu” sambil ngasihin notes dan polpen. Tanpa pikir panjang, saya tulis nama saya di situ tapi tentu saja tidak dengan nomor telpon saya. Atas rekomendasi Kerlip, saya tulisa nomor hp teman saya yang saya hafal. Kerlip melakukan hal yang sama, tapi nomor telponnya pake nomor hp lamanya yang udah nggak aktif. Uuy…nggak mungkin donk kami dengan bodohnya ngasih data diri asli kami untuk orang yang sama sekali nggak kami kenal. Ngerasa sedikit bersalah, saya tambahkan di bawahnya ucapan terima kasih buat dua orang cowok yang entah lagi kelebihan duit atau nyari cewek itu. Ck..ck..yang saya nggak habis pikir, kok mereka bisa segitu percayanya kami bakal ngasih nama dan nomor telpon asli kami ya. Hihihi.

Karena masih ‘euforia’ dengan kejadian di atas, saya yang tadinya udah berencana buat tidur sesampainya di asrama jadi kehilangan rasa kantuk. Saya telpon teman saya yang nomor HP-nya saya tulis di notes ibu penjual ayam goreng Purwokerto tadi. Saya minta maaf dan kasih tahu biar dia waspada kalo-kalo ada orang asing yang tiba-tiba telpon atau sms dia dengan tanda-tanda “pengen kenalan”. Hehe. Tahu-tahu, barulah Kerlip berkomentar yang kurang lebih begini, “Kok sehari ini penuh dengan kejadian aneh ya…udah tadi pagi tuh nggak jelas banget, malamnya dibayarin makan sama orang-orang tak dikenal..tau nggak, tadi sebenarnya aku sama Nila ke mana?” *lalu dia menceritakan paragraf kedua postingan ini* dan saya jadi geli pas dia bilang,

“…aku bilang ‘kok kita malah wisata rohani gini ya, Nil?’ pas Ashar si Nila sampai nanya ke temannya ‘ada mushola lain nggak, tempat sholat selaen di Salman gitu? kan kita mau wisata rohani’ …”

Heheu, ada-ada aja mereka…

Pagi ini, sebelum Kerlip balik ke Jakarta, saya ajak dia wisata kuliner. Dia sempat bilang, salah satu rencananya dengan teman-teman sekelompoknya yang seharusnya pergi bareng ke Bandung itu adalah mereka mau nyobain kuliner-kuliner di Bandung. Ya sudah, saya langsung kepikiran buat ngajak ke Batagor Kingsley. Eh, udah susah-susah nyari (karena saya nggak hafal batagor Kingsley ada di jalan apa) tahunya di depan pagar restonya ada tulisan “Setiap hari Kamis tutup, tidak buka cabang lain di Bandung”. Walah…penonton kecewa deh. Untung dengan pengetahuan saya yang minim tentang kuliner Bandung, saya masih kepikiran pujasera di Imam Bonjol. Akhirnya kami ke sana. Saya ingat teman saya pernah bilang lomie di sana enak. Saya cobain deh tuh lomie. Eh, ternyata beneran enak…maknyuz, bo! Kerlip ikut-ikutan pesen lomie juga dan komentarnya sama: MAKNYUZ. Hehe.

Ohya, kata Kerlip dia nggak pernah nemu lomie di Jakarta. Di Jogja kami juga belum pernah nemu. Kenapa ya? apa makanan khas Bandung gitu? Buat yang belum tahu, gambaran lomie itu adalah mie lebar kaya yang buat spageti ditambah tauge dan sedikit sayur…ada bakso, pangsit, dan ayamnya…disiram dengan kuah yang kentaaal…mirip kuah bistik tapi lebih kental lagi. Hm, saya kurang tahu juga bikinnya pake apa, mungkin sama kaya kuah bistik yang pake tepung maizena gitu buat ngasih efek ‘kental’, cuma kadarnya lebih banyak. Tauk ah…ntar saya dibilang sotoy, lagi. Tapi keknya boleh juga tuh dicari resepnya terus dipraktekkin masaknya (maksudnya ibu saya yang mraktekkin masaknya😛

Kelar makan lomie, saya bingung mau ngajakin Kerlip ke mana lagi. Di Bandung kota kan adanya ya mall-mall dan factory outlet-factory outlet gitu. Yeah, ujung-ujungnya, kami pergi ke Ciwalk. Setidaknya Kerlip kan jadi tahu Ciwalk yang terkenal itu (soalnya sering masuk tipi :D). Pas di Ciwalk, kami ya cuma window shopping aja. Lumayan buat refreshing mata🙂 Saya bilang ke Kerlip, “wah, akhirnya di Bandung ke mall juga ya…” terus tak disangka Kerlip bilang, “iya nih, padahal sebelum pergi aku sama anak sekelompokku udah bikin perjanjian GA ADA KATA KE MALL, hehehe…”. Lucunya, si Nila malemnya juga ke Ciwalk dan berkomentar ‘tempatnya romantis banget’. Hihi, jadi intinya pada ngelanggar perjanjian toh😀

Menjelang Dzuhur, kami langsung cabut ke stasiun. Kali ini, Kerlip memutuskan buat menutup ‘wisata rohaninya’ dengan sholat di mushola stasiun. Soalnya kalo mau ke Salman dulu udah nggak sempat. Kami pun berpisah di depan peron stasiun Hall. Sayang, kami nggak sempat foto-fotoan. Dalam hati saya berkata, “moga-moga kita bisa ketemu lagi di Bandung atau Jakarta dengan pengalaman yang lebih seru lagi”🙂

Ohya, ada satu fakta menarik yang saya dapat dari Kerlip: Dua artis cilik yang dulu ngetop banget, Maissy dan Mega Utami, sekarang udah diterima di FKUI angkatan 2008. Wow…jadi inget postingan yang ini.

Leave a comment

11 Comments

  1. Ihiiyyyyy, serasi!!!😀
    Salam yo nggo Kerlip

    Reply
  2. nila

     /  August 12, 2008

    hahaha..nice story..=)
    wah,wah.. seru juga tuh klo dibikin pilemnya,, ntar jadi aktris deh gw… hoho..
    oh iya,, btw..btw.. mau klarifikasi.. yang romantis bukan di “ciwalk” tapi,, pas dinner di “Wale”, dago atas.. hoho^_^,

    hehe,, lucu kan qta??(narsis beet),,
    salam yo onggo tmen mu yang anak STEI “itu”..n_n

    Reply
  3. hilda

     /  August 25, 2008

    wua,,,
    cerita yang bagus,,,,

    seru banget,,,

    jadi pengen ikutan jalan2 ke Bandung juga,,,,

    Reply
  4. bandung …
    aku orang bandung lho …

    [njuk ngopo … ????]
    ;p

    Reply
  5. ask…
    salam knal bwt maissy,

    oia skarang di UI jurusan apa..???

    Reply
  6. ceritanya bagus,,, btw lo mie nya kyanya enak,, klo kbndung aku jg mau coba ah,, hee

    Reply
  7. panjang banget………………..
    siapa sih yang bikin………………………

    Reply
  8. ini ada cerita yang kelewat nggak sih? atau udah semua?😛

    Reply
  9. lomie imam bonjol

     /  November 11, 2012

    terima kasih sudah membuat postingan tentang lomie imam bonjol
    saya adalah pemilik lomie imam bonjol. saya tunggu kedatangannya.😀

    Reply

Wait! Don't forget to leave a reply here.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: