Mengenang Masa Kecil sebagai Gamers


Halo semua! Hoahemmm…udah lama juga nggak nulis blog. Lagi-lagi aktivitas kampus minta jatah waktu nulis saya.

Hari ini dan kemarin (eh sama kemarinnya lagi kayanya) seperti yang kita tahu, Google merayakan ulang tahun ke-30 mendunianya Pac Man dengan mengganti logo default-nya menjadi arena permainan Pac Man yang bisa dimainkan, lengkap dengan backsound-nya. Nah, begitu tahu kalo bisa dimainkan, saya pun suka curi-curi waktu buat main tiap kali mau googling sesuatu😀 Hasilnya? well…pada akhirnya saya harus mengaku bahwa tangan, khususnya jari-jemari saya, udah nggak luwes lagi ngikutin ritme permainan. Aduh kagok dah pokoknya… baru setelah nyoba berkali-kali mulai terbiasa.

Sebenarnya nggak heran sih kalo soul nge-game saya udah ilang begitu aja. Mungkin ada sekitar lima atau enam tahun saya udah nggak biasa main game. “Nggak suka lagi” lebih tepatnya. Makin ke sini, di saat jenis dan genre game berkembang pesat sampai kita pun nggak butuh punya mesin buat jalaninnya, cuma tinggal konek ke internet dan bisa cari game macam apa pun, saya tetap aja nggak tertarik. Teuing lah, nggak pengen aja…ehehe, tapi tetap tergoda juga buat mainin si Pac Man di Google ini. Kalo dipikir-pikir, lucu juga sekarang saya nggak suka game, padahal dulu saya freak banget, terlebih waktu punya play station(PS) sendiri di rumah. Dari yang tadinya main nintendo aja nebeng di rumah tetangga dan sodara, seneeeeeng banget jadi bisa main sendiri di rumah. Papa yang bukan tipe orang tua gampangan buat beliin mainan macam itu, tiba-tiba aja pulang bawa sekerdus mesin PS. Gimana nggak girang banget…saking nggak sabarnya, saya sama adik saya bela-belain mainin PS kami itu buat pertama kalinya di televisi toko kami. Ehehe, padahal belum dibawa ke rumah tuh…

Sejak saat itu, kalo nggak salah sejak saya kelas 6 SD gitu, saya jadi sering nongkrong di depan TV buat main game. Dulu zaman segitu emang PS (versi satu lho ya) jadi primadona banget. Di mana-mana dibuka rental yang selalu penuh orang main. Saya masih ingat, tidak lama sebelum itu, masih ada toko rental dingdong di dekat rumah saya. Hari-hari saya dipenuhi dengan game. Bangun tidur, pulang sekolah, sebelum tidur… apalagi kalo hari Minggu, wuaaah surganya dunia deh karena bisa nge-game seharian. Awalnya saya jadi penguasa, lama-lama adik saya yang usianya 4 dan 7 tahun di bawah saya jadi jago juga memainkan stik-stik PS itu. Ahahaha, suka berebut deh.

Adventure Game

Gara-gara main Pac Man itu tadi, saya jadi ingat nama-nama game yang dulu saya mainin. Sebenarnya agak takjub juga pas nyari-nyari di internet dan ketemu game-game PS jadul itu… wow sama banget kaya yang saya bayangin. Ternyata memori otak saya masih menyimpan sampai segambar-gambarnya, searena-arenanya, setokoh-tokohnya, sesenjata-senjatanya, dan semacem-macemnya. Huehe, dasar ingatan masa kecil, cepet nyantolnya. Saya dulu lebih suka main yang jenis petualangan dibandingkan balapan, gelut-gelutan (apa sih istilahnya yang macam Tekken itu), simulasi (kaya Harvest Moon), apalagi olahraga kaya WE gitu..ugh males deh. Satu-satunya balapan yang saya suka cuma CTR. Nggak ada matinye deh game satu ini. Jenis petualangan lebih saya gandrungi karena tampilannya pasti bagus. Visualisasi tokoh, arena, benda-benda yang harus dikumpulin, senjatanya, attack, special, dan sebagainya, udah pasti didesain dengan keren kalo petualangan. Lebih spesifik lagi, saya sepertinya suka yang lucu-lucuan. Terbukti dari game-game petualangan yang saya mainkan rata-rata emang jenis yang kaya warna dan bertokoh lucu macam Pac Man, Donal, Tomba, Hugo, Hercules, Tarzan, Dalmatian, Pink Panther, Pandemonium, dan sebagainya. Wah lucu deh pas nemuin lagi cover-cover kasetnya di internet😀

Minigame

CTR dan Harvest Moon

Ohya, selain petualangan, saya juga cukup excited dengan jenis kumpulan minigame yang lucu-lucu macam Point Blank dan Bishi-bashi Special. Banyak permainan yang bisa dipilih di sana dan bisa main serombongan. Kalo stik terbatas, biasanya saya sama temen-temen mainnya gantian, tapi kami tergabung dalam tim-tim tertentu. Hihi, serunya…jadi pengen kembali ke masa-masa tanpa beban itu😛

Leave a comment

1 Comment

  1. Huaaaaa! Playstation!! Kangennya….😳

    Reply

Wait! Don't forget to leave a reply here.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: