Sharing – Menghubungi Profesor di Jepang


Kemarin dan hari ini ada yang mengontak saya untuk menanyakan beberapa hal tentang “bagaimana menghubungi profesor di Jepang”. Dulu saya juga melakukan hal yang sama dengan googling secara acak😛. Sayangnya, hanya sedikit informasi seputar hal tersebut. Nah, karena pembicaraan cukup panjang, saya ingin sekedar berbagi aja nih.. siapa tahu ada yang punya pertanyaan sama juga.

*tulisan di dalam [..] adalah komentar saya saat menulis ini

Saya mau coba apply ke [sebuah universitas di Jepang] via profesor. Target saya adalah Prof. [namanya sudah punya, artinya orang ini sudah memilih target, ini penting] di [nama departemennya]. Saya udah kirim email ke beliau langsung [sepuluh hari sebelum tulisan ini rilis] dapat alamatnya dikasih pas ada kunjungan perwakilan [universitas terkait] ke [kampus di Indonesia] *ternyata acara beginian ngaruh, jangan lewatkan kalo Anda pengen sekolah ke luar negeri juga* ngelampirin CV sama proposal riset. Nah sampai sekarang belum ada jawaban. Berapa lama sih biasanya? Terus, tau nyampe enggaknya gimana? Terus, biasanya gimana sih triknya biar sukses? Terus, apa jangan2 proposal saya ga menarik? (maaf terus-terus mulu, emang banyak banget yg mau ditanya ^_^ )


Jawaban saya..
Mas coba baca juga cerita saya saat nyari profesor di blog “egadioniputri.wordpress.com” cari yg judulnya Ikkagetsu [wkwk, teuteup.. pake promosi :mrgreen:]

Lama atau enggaknya tergantung profesornya.. kalo lama dibales bukan berarti dia ga tertarik sama riset kita, bisa jadi karena email yg masuk ke dia banyak dan email dr pengirim yg tak dikenalnya dicuekin atau judul email ga menarik [jangan kasih judul “Hello Professor”, “Introduction”, “A Letter from Indonesia”, dan sebagainya]. Khusus di Jepang, konon profesor yg ga terlalu bisa english juga besar [ralat: ada] kemungkinan ga bales [atau lama].

Jadi saranku, cari tau dia bisa diajak komunikasi dengan english secara baik ga kira-kira, salah satunya dengan cek publikasi-publikasinya atau sejarah pendidikan formalnya.. track record dia lah pokoknya.

Kirimnya tanggal segitu? wah belum ada 10 hari, sante aja.. kalo udah dua minggu hari kerja belum dibales, kirim email lagi aja, kasih tau dia kalo mas pernah ngontak sebelumnya.. gapapa kok kaya gitu.

Soal tau nyampe ato enggaknya wah wallahu’alam, makanya coba kirim lagi aja.

Trik biar sukses sebenernya ga tau, aku juga jodoh aja sama profesor yang sekarang.. setelah mas baca kisahku di blog itu mas akan tau bahwa aku pernah gagal juga sama profesor lain [halah.. blog lagi :grin:]

So, what can you do now? just keep waiting, minimal ampe dua minggu hari kerja itu.. sambil melajarin profilnya profesor kan lumayan.

Tampak belum puas, si penanya ini pun bertanya.. [ya iyalah namanya aja penanya, kerjanya kan bertanya *naon*]

Hm, oke kalo gitu. I’ll wait. Oya, mau nanya lagi:
1. Emang sebaiknya kita kursus nihongo [bahasa Jepang] dulu ya sebelum nyoba apply kuliah ke Jepang? Ga bisa keterima dulu baru belajar gitu? Terus terang nihongo saya menyedihkan😦 kalo ngga mau dibilang “blank”. Sayang, udah banyak nonton film kartun Doraemon & Jdorama pun blum meningkat juga ^_^ )
2. Dari pengalaman interaksi dengan Prof. di Jepang, biasanya mereka suka tipe calon mahasiswa, proposal riset, pengalaman, sikap, dll yg gimana? (masak semata-mata jodoh? Jodoh juga kan kudu diperjuangkan dulu sampe mentok, and baru tinggal si Prof.-nya mau nggak, kalo udah ya baru tawakkal aja kan?) [wah ngeyel rupanya orang ini.. okelah kujawab secara diplomatis :eek:]
3. Berapa lama proses keseluruhan biasanya?

Saya menjawab..
Pada dasarnya, semua pertanyaan mas itu jawabannya serba “tergantung”
karena memang aku pun cuma sekali menjalani proses tersebut dan hasil sharing
dengan teman-teman di sini [baik dari Indonesia maupun negara lain] beda-beda.

1. Nihongo
Nihongo mutlak harus bisa karena tinggal di sini ga kaya di eropa, amrik, ato australi yang pada bisa english.. budaya jepang sangat kental, sekalipun tampak sebagainegara maju yang sudah banyak pendatang ke sini, tetep aja sedikit sekali orang yang ngerti english, kecuali di lingkungan akademis kaya kampus.. sekalipun program yang dimasuki dinyatakan internasional atau
taught in english, tetep aja nihongo masih dipake sekian persen ato
tergantung sensei. [pengalaman pribadi :lol:]

Minimal kita butuh buat interaksi dengan teman dan orang-orang di ranah publik. [luar kampus maksudnya]

Les bahasa di sini aja juga gapapa tapi kalo bisa sebelum kuliah mulai jadi bisa ikut yang intensif (tiap hari masuk, tiap hari tugas, banyak ngobrol di kelas) yang penting kita diajar orang Jepang asli, itu lebih ngena daripada kita belajar di Indo dengan orang Indo dan pake bahasa Indo ngajarnya.. [kalo pengen kursus di Indo cari yang ada sensei orang Jepang juga] kalo ikut di kampus, biasanya cuma 2x/minggu [kecuali kalo kampus/program pendaftarannya mewajibkan mahasiswa asing kursus bahasa dulu selama sekian bulan] sekedar saran aja ya, tapi kalo mau gratis ya di
kampus aja ntar ikutnya. [Harga les bahasa di sini sangat variatif, mulai 200yen sampai 4000yen per pertemuan ada]

Oya, belajar itu harus ada gurunya, jangan ngandalin film, internet, atau lainnya.

BTW, kaya kak LZ dkk. itu juga ga bisa nihongo, tapi kebetulan di program mereka english class-nya udah matang gitu jadi jalan deh tanpa kendala, apalagi pembimbingnya orang asing jadi biasa full english, sedangkan di programku karena orang asing ga
sebanyak di tempat mereka [kayanya kerja sama dengan kampus lain terbatas, angkatan saya cuma saya orang asingnya] kuliah masih bilingual.

Jadi, tergantung ntar gimana prodinya..

2. Trik
Ini lagi-lagi tergantung.. [dalam hal ini tergantung profesornya]

Cuma banyak yang nyaranin sebaiknya cari profesor asli Jepang, entah karena apa.. ada juga yang bilang bahwa profesor itu dua jenis:
– yang memperlakukan kita bener2-bener kaya mahasiswa bimbingannya
– yanv menganggap kita bisa bantu proyek dia seperti tenaga kerja ‘murah’, terus agak romusha gitu.. hehe [tapi kalo seneng dapat kerjaan dari sensei sih fine-fine aja, siapa tau bisa sekalian arubaito juga :razz:]

Propoaal riset tunggu tanggepan profesor dulu, males juga kali mereka
baca kalo kepanjangan, belum apa-apa udah ‘ngoceh’ panjang.

Tipe mahasiswa? hmm no idea.. aku rasa mereka obyektif kok, jadi ini ga
ngaruh. Asal jangan ngebet aja kalo udah ditolak[takutnya kena blacklist getooh]. Kalo udah diterima sebisa mungkin lakukan apa yang mereka minta, misalnya dulu aku diminta bikin paper [ga diminta bikin sih, cuma bilang “kalo kamu punya paper soal riset kamu tolong kirim ke saya”] ya udah aku bikin aja terus dimasukin ke konferensi. Lumayan, nambah publikasi juga..

Pengalaman [dan prestasi] dulu aku sih sama sekali ga diliat.. aku cuma
cerita proposal riset sama perkenalan singkat di imel aja, CV juga enggak. [Informasi seputar jati diri hanya berhubungan dengan panitia seleksi]
eh tapi ada juga profesor sebelumnya yang nanyain soal nilai, skor TOEFL/JLPT, udah nyari beasiswa belum, dsb.

Intinya, kecuali mereka nanyain, ga usah ngirim macam2 buat show off “who am I”🙂

3. Lama proses
Aku dulu sekitar 2 bulan sampe ‘deal’, artinya profesor ga ngasih koreksi
lagi buat proposal dan ngasih lampu ijo buat daftar.. jadi jangan mepet2
siap-siapnya. Ada juga teman yang diminta wawancara dulu sama mereka (calon-calon profesornya) dan disuruh bikin tugas dulu. [Kalo ini yang terjadi tentu proses kita bakal molor]

Sekali lagi tergantung profesornya.. juga tergantung proses pendaftaran,
apakah mereka minta kita nyari profesor dulu atau kita harus lulus
seleksi dulu baru disuruh cari profesor.

Begitu ya kira2..

*Selesai*

Leave a comment

3 Comments

  1. [jangan kasih judul “Hello Professor”, “Introduction”, “A Letter from Indonesia”, dan sebagainya]

    terus judulnya apa yg menarik? langsung judul risetnya? terus apa senpai dulu ngirim emailnya pake nihongo juga ya?

    Reply
  2. mira

     /  January 10, 2012

    aku mau tanya,, kalo ngontak profesor gitu, mendingan sebelom pendaftaran/lowongan beasiswa buka atau pas lowongan itu ada aja? soalnya perkiraan aku, waktu yang dikasih untuk pendaftaran itu kan pastinya terbatas, sementara kita gatau berapa lama profesor akan memberi jawaban, memberi koreksi, dsb…

    Nah, trus pas perkenalan awal itu kita mengenalkan dirinya gimana, dan sebagai apa? masa ucuk2 bilang kalo kita pengen dia jadi prof kita *kayaknya aga aneh, apa emg gitu?* istilah halus ‘ingin meminta anda jadi prof’ itu gimana ya menyampaikannya??

    terima kasih atas jawabannya…

    Reply
    • Halo Mira, makasih udah berkunjung..

      Kalo soal cari profesor biasanya disesuaikan aturan seleksi kuliah/beasiswanya ya.. Ada yg mensyaratkan dapat profesor pembimbing dulu, ada jg yg belum. Ada teman saya yang pernah menghubungi profesor, tapi ditolak tanpa dilihat proposalnya dan disuruh ikut seleksi masuk dulu, baru ngontak beliau kalo keterima. Seleksi saya sendiri dulu emang boleh daftar cuma kalo udah diterima oleh profesor.

      Nah, selama tidak ada syarat terait profesor dalam seleksi sih, sebaiknya mencari profesor itu jauh sebelum pendaftaran. Setelah dapat profesor, insyaallah ada aja caranya buat masuk kampusnya. Masuk ke kampusnya pun, jika tidak ada tawaran beasiswa, coba saja dulu. Yang penting sudah cocok untuk belajar di situ. Soal beasiswa bisa menyusul setelahnya.

      Saat perkenalan intinya sih identitas diri dan rencana riset. Tentu saja sebagai mahasiswa/alumni pendidikan terakhir kita, termasuk siapa yang membimbing kita. Kalo nggak langsung minta mau jadi profesor, lalu kenapa kita mengirimi beliau email? hanya sekedar cerita soal diri kita atau riset kita aja? emangnya penting buat mereka?😛 Jadi emang harus terus terang bilang kalo kita pengen kuliah di kampusnya, ngelakuin riset apa, dan dibimbing sama dia.

      Reply

Wait! Don't forget to leave a reply here.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: