Cerita Perbojoan


Mumpung puasanya “diundur” sehari, nyempetin nulis blog dulu ah:mrgreen:
Khawatirnya sih kalo udah puasa kan bakal sibuk ibadah (alaaah, sok rajin) apalagi kalo ada bayi raksasa saya di rumah (baca: suami atau bojo dalam Javanese), wuih nggak habis-habis kerjaan di rumah. Mana sempat online.. haha. Nah, nah, yang terakhir ini nih yang bikin saya ingat buat melanjutkan draft tulisan ini. Draft di otak maksudnya, bukan di blog😛. Berhubung barusan saya merenung betapa sepinya rumah dan ndilalahkok ya datanglah SMS teman yang nanyain hal terkait v_v

Teman saya yang sedang ‘berusaha’ menghibur😀


Begitulah. Seperti yang Anda lihat, memang saya merasa nggak rela gimanaa gitu ditinggal suami dinas ke luar negeri sampai dua minggu. Belum siap, gan.. mungkin kalo kondisinya lagi di Indonesia enak ya, masih bisa haha-hihi sama keluarga atau tetangga, tapi di Jepang mah susyeeh, lha wong semua rumah pintunya kaya hotel, ketutup terus🙄. Cumaaan, kalo dipikir-pikir, ada hikmahnya juga ditinggal kaya gini, yaitu saya jadi mengerti betapa waktu-waktu bersama yang ada itu berharga banget dan nggak boleh disia-siakan sedikit pun, sekalipun hanya dengan ribut kecil misalnya. Selain itu, saya juga jadi paham bahwa lebih baik banyak kerjaan di rumah tapi ada keluarga daripada bebas tugas tapi makan-makan sendiri.. cuci baju sendiri.. tidur pun sendiri ♪♪♪😀.

Emang apa aja kesibukannya setelah menikah?

(ceritanya kaya artis yang lagi diwawancarai.. cuhh)
Seperti pada umumnya, biasanya dalam hari-hari normal, rutinitas saya bertambah dengan pekerjaan ala emak-emak. Karena saya belum punya anak jadinya pekerjaan ala bojo-bojo, yakni mengurus anak lelaki yang paling besar alias bapaknya anak-anak. Karena kami belum punya anak, jadinya calon bapaknya anak-anak *apa sih kelamaan*.

Pagi hari saya harus bangun lebih awal dari bojo karena bojo emang udah dari sononya punya jam tidur lebih banyak. Perasaan sih rata-rata pria emang begitu, suka tidur.. upsss. Dengar-dengar aja sih dari emak-emak asli. Lalu, saya bangunkan suami, tapi kalo susah saya ambil wudhu dulu. Pas balik dari wudhu sambil ngelewatin kulkas saya ngeluarin bahan-bahan yang mau dimasak, fungsinya misal biar yang beku-beku agak cair. Sampai kamar, perjuangan membangunkan bojo masih berlanjuttt.. biasanya makan waktu 10 menit. Seriously! Terus, kami sholat Subuh berjamaah. Abis itu ngaji bareng atau kalo bojo tidurnya kemalaman, dia tidur lagi. Ngaji barengnya diganti abis magrib atau Isya. Kalo ngaji sendiri bisa lewat hape, tapi kalo ngaji bareng itu harus saling nyimak dan pake mushaf yang besar.

Di dapur..
Sementara suami tidur lagi (kalo tidur kurang) atau ngecek berita, email, dsb. di komputer (kalo tidur cepet), saya masak di dapur. Seringnya sih jam enam teng baru mulai masak. Kalo belum jam segitu ya sama kaya suami kegiatannya😀
Masakan selesai pukul 7.00, lalu suami sarapan. Saya kadang ikut juga kalo nggak kerjaan di dapur udah beres. Namun, karena harus nyiapin bekal (bento) juga, biasanya masih ribet. Kalo lagi males nyetrika mingguan (ada hari menyetrika :eek:), baju kantor disetrika beberapa menit sebelum suami berangkat selama suami mandi. Ohya, mandinya suami saya lama kaya putri Solo. Jadi, sarapan itu sebisa mungkin harus bisa tersaji cepat.

Kalo suami sudah berangkat, saya gantian yang sarapan (kalo belum) dan mandi. Sebelumnya kadang beres-beres rumah dulu dan cuci piring. Setelah itu, kalo ada jadwal ngampus atau kegiatan di tempat lain, barulah keluar. Memang yang ideal itu beres-beres rumah sebelum masak, tapi melihat suami tidur tentu saja saya juga iri. Ahaha. Nggak sih, tidur abis Subuh itu cuma kalo tidurnya masih kurang dari lima jam aja. Sejak nikah kebetulan jadwal Subuh di sini pagi sekali karena sedang summer🙂.

Pulang dari kampus atau tempat lain selalu diusahakan sebelum suami pulang kantor. Tujuannya biar bisa nyiapin makan malam dulu. Well, memang saya belum canggih nih, masih masak dua kali sehari. Nggak praktis sebenarnya, tapi enaknya makanan selalu fresh. Kalo suami pulang cepat, kami bisa jamaah Magrib-nya, tapi seringnya sih nggak bisa T_T. Karena suami rata-rata pulang di atas pukul 20.00, makan malam kami bisa dibilang agak telat. Senangnya itu kalo hari Rabu, suami selalu pulang cepat, jam enam malam kadang udah sampai rumah.

Bangunin suami udah, masak udah, bersih-bersih dan nyetrika udah.. hmm, apalagi ya kegiatan khas bojo-bojo?

O iya, kalo lagi nggak ada kegiatan keluar, saya mengerjakan tugas ala mahasiswa atau make over isi rumah. Waktu dua bulan belum cukup untuk membuat semua barang tertata rapi di tempat yang seharusnya. Alhamdulillah sekarang ada kesibukan baru setelah bergabung dengan organisasi kemuslimahan untuk muslimah Indonesia di Jepang, Fahima. Kadang jam-jam kerja saya pakai untuk ber-Fahima atau mengurus hal lain yang mengharuskan buka internet, termasuk mengelola my Diolabs. Pekerjaan lain yang juga khas ibu-ibu adalah menjahit. Kebetulan kami dapat hadiah mesin jahit, tapi saya masih gaptek pakainya sampai sekarang, jadi baru menjahit baju yang rusak-rusak aja😆.

Saat weekend, kerjaan rumah jauh lebih banyak lagi karena ada ‘bos besar’ yang lagi libur. Pelayanannya harus 24 jam nonstop😛. Cuma seringnya sih kami punya acara di luar tiap Sabtu-Ahad, baik yang barengan maupun yang sendiri-sendiri. Ngomong-ngomong, kami punya kebiasaan kalo pergi bareng ke acara yang sama, baju kami kembaran warnanya *ga penting dot com*.

Hmm, apa lagi ya? Segitu dulu kali ya.. udah ngantuk, cyin😉.
Tambahan: Kalo lagi ada suami, jam tidur saya nggak pasti karena ngikutin beliau >_>

Lain kali disambung lagi ceritanya ^_^

Previous Post
Leave a comment

1 Comment

Wait! Don't forget to leave a reply here.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: