Ongaeshi (Lanjutan Cerita “Jepang dan Traktiran”)


Masih ingat nggak sama cerita saya tentang budaya traktir-mentraktir yang tidak lazim bagi orang Jepang di tulisan ini?
Di situ intinya saya ‘mengilhami’ agar Anda jangan gampang GR kalo diundang acara sama orang Jepang karena belum tentu dikasih makan gratis😛. Nah, ternyata saya lupa menyinggung tentang ongaeshi, padahal justru budaya satu ini punya kaitan yang erat dengan perkara treating tersebut, atau giving juga bisa.

Ongaeshi kalo tidak salah artinya adalah balas budi. Dalam budaya orang Jepang, balas budi ini penting sekali dan sering disebut-sebut. Mereka akan malu kalo tidak bisa memberi ongaeshi dari kebaikan orang yang pernah membantu atau memberinya sesuatu. Oleh karena itu, mereka sangat berhati-hati juga dalam menerima pemberian orang lain. Mungkin takut kalo tidak bisa membalasnya dan tidak enak hati. Sebaliknya pun begitu. Mereka menempatkan orang lain seperti dirinya sehingga berhati-hati sekali dalam memberi. Pasti karena takut membebani si penerima. Gimana kalo nanti penerima merasa nggak enak? gimana kalo penerima ekonominya sulit? gimana kalo penerima bunuh diri saking malunya nggak bisa balas? wkwkwk, yang terakhir lebai. Yaa, gitu deh kayanya yang dipikirkan. Jadi, wajar aja kalo urusan mentraktir atau ditraktir itu “aneh” bagi orang Jepang.

Beberapa pengalaman

#1
Saat pulang kampung tahun lalu, saya dibelikan mama beberapa baju batik di pasar. Harganya murah meriah, tapi kualitasnya lumayan bagus, motifnya juga berkelas. Mama menyuruh saya ngasih salah satu baju yang cuma atasan (lainnya model one piece) ke teman Jepang saya buat oleh-oleh. Sampai di Jepang, saya cerita ke senior kalo mau ngasih baju itu. Sang senior langsung kaget dan menyarankan untuk tidak memberikannya karena akan membuat si teman Jepang merasa tidak enak. Katanya, berapa pun murahnya baju itu saya beli, toh si teman bakal tahunya itu adalah sebuah “baju” dan baju merupakan barang yang harganya lumayan di Jepang, nggak kaya kue atau makanan ringan. Sang senior kemudian memberi contoh pengalaman beberapa temannya yang sudah mengalami penolakan, penghindaran, atau penampakan wajah ‘serba salah’ dari orang Jepang akibat disodori oleh-oleh yang terlihat mewah. Akhirnya baju itu tidak jadi saya berikan ke teman.

#2
Apakah kalo makanan ringan lebih pantas untuk diberikan? Saya awalnya mikir begitu, tapi ternyata nggak juga. Pada saat yang lain, saya ingin memberikan bingkisan coklat made in Indonesia ke ibu pengurus apartemen. Waktu itu, saya sudah mau pulang kampung untuk menikah dan tidak akan kembali ke apartemen tersebut karena kepindahan sudah diurus. Menurut saya, coklat itu udah yang paling standar lah buat ngasih oleh-oleh. Jumlahnya pun wajar, hanya chunkybar mini sebanyak 4 atau 6 bungkus yang disusun dalam sebuah kotak plastik. Namun, pemberian ini pun gagal karena ditolak mentah-mentah oleh di ibu pengurus apartemen. Dia bilang “untuk dimakan sendiri saja”. Fiuh.. *ngorek-ngorek tanah*

#3
Kejadian ketiga adalah yang paling fresh from the oven. Semalam, suami pulang kantor bawa bingkisan kado seukuran buku tulis gitu. Wajahnya terlihat riang dan pamer-pamer ke saya kalo dia dapat hadiah. Saya pikir itu hadiah pernikahan atau hadiah kerja (dia dan timnya memang baru saja menang kinerja terbaik), tapi katanya bukan. Setelah dibuka.. jeng, jeng! Ada sepasang handuk merk terkenal dan surat dalam bahasa Jepang yang cukup panjang. Ternyata hadiah itu adalah pemberian teman kantornya suami yang belum lama ini baru saja terkena musibah: anaknya meninggal karena kecelakaan lalu lintas. Diduga kuat hadiah tersebut merupakan ongaeshi yang dia berikan karena suami saya ikut memberi santunan saat diadakan penggalangan dana belasungkawa di kantornya. Setelah dicermati, nilai barangnya sepertinya disesuaikan dengan besar sumbangan per orang.

Ya, jadi dia memberi hadiah ke semua orang yang turut menyumbang saat anaknya meninggal! Dapatkah logika Anda menerima hal itu? Orang lagi kesusahan (dan pasti masih sedih sampai sekarang) karena kehilangan orang yang dicintainya, dikasih sumbangan, tapi malah balik ngasih hadiah ke orang-orang yang ‘hanya’ ikut berduka cita dan sudah dengan sukarela membantunya. Kalo diukur dengan kacamata orang Indonesia sih ini memang aneh. Pernahkah kita berharap balasan saat menyumbang orang yang sedang terkena musibah? nggak kan? tapi katanya di Jepang emang udah tradisi tuh!😀. Subhanallah! Manusia-manusia macam apa mereka.. jadi ingat quote mbak Selly di blognya,

hmmm, apakah saya masih hidup di dunia??

🙂

signature

Leave a comment

11 Comments

  1. beberapa kali ngasi sesuatu ke oyasan, dia langsung heboh sendiri mau ngasi balasan apa -_-” tengkyu inponya yg soal baju, jgn pernah mikir ngasi baju kl gt ya, fufufu.

    Reply
    • oyasan apaan sih, kak?😀 hehe, iya.. sebaiknya sih ga usah meskipun kita pengen.. makanan udah paling aman lah, kecuali kalo momennya agak spesial kaya mo pulang ke tanah air atau dianya nikah.

      Reply
      • wogh baru liat komen ini. oyasan itu pemilih apato. kebetulan oyasan saya tinggal di lantai atas kamar saya, ehehe

        Reply
  2. luar biasa nih orang jepang🙂

    Reply
  3. Dari Facebook:

    Nugro Ho / August 24, 2012: Well setelah sekian lama di Jepang, ada saat2 di mana saya gak ambil pusing, seringkali ignore suggestion orang Jepang. Mereka kasih stupid sugestion, yg terkadang gak bisa nge-represent pendapat orang Jepang juga. Just be yourself, be an Indonesian, that’s it. Ignorant is a bliss. Selama di Jepun, gua ‘dah kasih beberapa kasih baju adem yg bisa dipakai pas summer. So far so good, dan mereka sampai detik ini belum kasih apa2 sebagai “balasan”, no hard feelings. Ngedenger mereka suka baju bisa dipakai buat ngadem aja sudah seneng.🙂

    Reply
    • iya.. saya juga biasanya tetep ngikutin kata hati, kalo emang perlu dibalas ya dibalas, kalo nggak ya nggak usah😀 btw, emang sugesti macem apa sih maksudnya? mungkin makin maju makin banyak orang Jpg yg ga ‘terikat’ sm budaya ini, jadi mereka sante aja ga ada rasa sungkan ngasih atau sungkan krn ga balas..

      Reply
      • Nugro Ho / August 24, 2012: Buat yg kasus no-3, orang tua atau nenek biasanya ada list barang yg mereka suka, sementara chocolate atau amaimono biasanya gua bakal bawa oleh2 itu buat orang2 muda2 yg ada di lab.

        Reply
  4. Dari Facebook:

    Indah Kusumawati / August 24, 2012: Mau ikutan nimbrung ah, Ga. Sepanjang pengalaman bergaul sama nihonjin, baik yg sdh lama kenal maupun baru, aku kebetulan blm pernah ngalami “ditolak” ketika memberi oleh2. Kebetulan byk nihonjin yg aku kasih oleh2 itu tau “budaya” org kita yg suka mengoleh2i…:) Jd sejauh ini klu dikasih ya mau terima. Merekapun jg suka membalas tp lbh ke makanan. Pernah jg ngasih bbrp brg khas Ind spt tas, dompet, atau baju. Kbtln jg mereka gak nolak dan ada yg balas memberi kenang2an brg khas jpg. Yg sering siy mrk kasih barang hand made buatan sendiri (coba klu kita bandingkan ke lingk kita sendiri gmn tanggapan klu kita ksh brg buatan tangan sndr ke tmn?) Tapi dari hal itu aku jd byk bljr ttg apa makna oleh2 bagi nihonjin. Klu aku siy melihatnya sbg bentuk perhatian aja jadinya. Krn mrk spt “bangga” bisa mengoleh2i org dgn brg buatan sendiri, meski “hanya” berupa strap atau case tisu tangan. Artinya mereka perhatian dgn kita krn jd berusaha membuat sesuatu utk diberikan ke kita. Beda dgn (maaf) budaya kita yg kadang melihat oleh2 dr “mahal” atau tidaknya barang (pengalaman pernah dengar gremengan org yg diksh gantungan kunci sbg oleh2, pdhl tau sndr kan meski “cuma” gantungan kunci tp brp harganya di jepun sebuahnya?)

    Selain itu yg paling sering adalah klu ada tetangga baru pindah di sekitar apart kita. Biasanya mereka memberi handuk kecil satu set atau ada jg yg pernah kasih kue. Bahkan ada dulu tetangga di lantai bawah yg ngasih wine ke suami sbg salam perpisahan ketika kami kembali ke tanah air🙂

    Reply
    • saya jg baru sekali itu mbak ngasih oleh2 ditolak gitu..lebai emang dia. hihi. sejauh ini sih berhubung ngasihnya selalu makanan (kecuali pas abis nikah ngasih suvenir magnet gitu) jadi ga pernah ditolak atau ditanggepin ga enak. oiya budaya tetangga baru itu kayanya bener juga krn saya ngalamin dikasih hadiah sama tetangga sebelah yg baru datang🙂

      Reply
  5. Dari Facebook:

    Suksmandhira Harimurti / August 25, 2012: Mo ngasi pendapat ya..
    Di sisi lain plus sekedar mengandai..
    Klo semisal budaya seperti itu diterapin di Indonesia, keknya mungkin KKN di Indonesia bisa tereduksi secara tidak langsung..
    Karena sebetulnya, sangsi/tekanan yg paling berat, menurut saya adalah sangsi/tekanan sosial, bukan sangsi/tekanan berupa materiil..🙂

    Reply
    • bisa jadi tuh, karena ongaeshi ini emang identik sekali dgn sikap malu, jadi cocok diterapkan utk kasus korupsi.. mana mungkin orang berani korupsi kalo dia punya rasa malu yg tinggi, minimal malu sama Tuhan😛

      Reply

Wait! Don't forget to leave a reply here.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: