Akhirnya Pernah Bikin Tempe Sendiri


Saya setuju dengan ide pak Rhenald Kasali dulu, bahwa setiap orang harus pernah ke luar negeri, tapi saya tambah di sini: cobalah hidup sebagai kaum minoritas di negeri orang. Menjadi orang asing sekaligus minoritas itu menghadirkan banyak jalan menuju pembelajaran yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya saat berada di zona aman: negeri sendiri, bersama handai taulan, menjadi seperti kebanyakan orang. Di antara proses belajar yang beberapa pernah saya ceritakan di blog ini juga, membuat tempe sendiri adalah salah satu yang saya syukuri. Saya sangat bangga dengan makanan khas Indonesia satu ini, bahkan yang paling saya banggakan mungkin. Kebetulan saya, keluarga besar, dan kini keluarga kecil saya (baca: baru suami sih.. :grin:) juga penggemar tempe. Selama tinggal di Jepang, alhamdulillah cukup mudah mendapatkan tempe asal mau aja pergi ke ibukota🙂 Namun, tentu membuat sendiri lebih puas rasanya. Saya tidak pernah pengen bikin sendiri sampai suatu hari saat berkunjung ke Bangkok, saya dikasih ragi tempe oleh kenalan SMA yang berjualan tempe di sana.

Berikut pengalaman dan resep yang saya tulis juga di Facebook.

O matase shimashita! Another achievement unlocked: bikin TEMPE sendiri. Waduh, senengnya bukan main pas tahu jadi..abis kaya sulap sih, padahal kemarin udah hopeless aja krn belum nyatu sama sekali sampai sore. Jadi penasaran sama proses peragian tempe ini. Makasih banyak buat guru Anisah Shalihah (ini pakai ragimu) dan Nisfu Laily (ragi yg mbak kasih akhirnya aku hibahkan ke teh Puspa yg kepengen nyobain juga krn kebetulan aku udah punya :D), saya bikinnya combining resep dari mbak-mbak berdua. Takpikir bakal nggak enak rasanya krn sepertinya baru jadi langsung takbuka n rada bau ragi. Jebule uenak tenan..

Keterangan foto (1) Tempe setelah jadi, saya pakai plastik klip berhubung males mainan lilin (2) Tampak dalam (3) Before and after: saya pakai kedelai yg udah terbelah dua dan dibuang kulitnya biar praktis

Lesson learned:
★ Gosip kalo bikin tempe pakai diinjak-injak itu kagak bener. Emang kalo di pabrik buat apanya sih?
★ Nggak lagi-lagi nyamain atau miripin tempe sama natto krn cara bikinnya beda bangeeet. Produksi tempe sangat bersih dan ‘matang’ (ada tahap mencuci dan merebus beberapa kali), sedangkan produksi natto yg pernah saya lihat kurang lebih cuma kaya kedelai yg dibiarkan sampai berlendir.. yaiks. Tanggapan teman dan mama:

klo diinjak-injak bukan gosip lho.. memang klo di pabrik (*homeindustry) tempe gitu.. sebelm sy balik k jpng saat pulkam kmarin, menyempatkn diri brkunjung k homeindustry tempe (krn trnyata tempe yg bredar di pasar tradisional bukan buatan pabrik melainkan industri rumahan) dan sepertiny menginjak-injak itu cara tradisional tnp mesin utk mnghancurkan biji kedelainya. Tapi setelah itu tetap dicuci berulang-ulang.

Betul Eg,emang ada pembuatan tempe dg cara diinjak injak.maka itu ada pesan “janganlah qt menjadi bangsa tempe”,maksudnya janganlah qt “diinjak injak” oleh bangsa lain.

★ Bakul tempe itu labanya lumayan banyak yah.. in my case, 1kg kedelai = 1 kotak tempe (piss buat yg jualan..)

Tempe perdana

Tempe perdana

2 tempe

Tempe perdana kalo dilihat dalamnya. Udah bagus kan?

3 tempe

Tempe perdana digoreng mendoan

Resep yang saya praktekkan

【1】 cuci bersih kacang kedelai (atau kacang apa aja lah.. saya sendiri kemudian baru tahu yg saya pakai ini “dal” / kacang khas orang2 Asia Selatan / kacang Arab :P) –> minimal 3x biar bersih
【2】 rebus kacang sampai airnya mendidih dan kacang mengembang (± 30 menit)
【3】 cuci bersih lagi si kacang –> di tahap ini, kalo kacangnya masih berkulit, ada tahap ngupasin kulit kacang karena saya nggak praktek n tahu tekniknya, silakan googling yah
【4】 tempatkan kacang di wadah, tuangi air sampai terendam –> rendam selama semalam (hitungan pastinya drNisfu-sensei: musim dingin 24 jam, panas 17 jam) –> saya pakai wadah tertutup biar nggak kemasukan kotoran, ex: rambut, hewan kecil, dkk. –> nggak tahu deh ngaruh atau nggak
【5】 setelah masa merendam habis, cuci lagi si kacang, terus rebus lagi, kali ini lebih lama daripada rebusan pertama krn harus sampai matang kacangnya (hitungan guru Anisah ± 45 menit –> tapi saya nggak selama itu :D)
【6】 angkat, lalu saring agar kacang dan air rebusan terpisah sempurna, letakkan kacang di atas kain bersih dan biarkan sampai air benar-benar menguap –> percepat dengan mengipasi / menggoreng tanpa minyak –> saya melakukan keduanya krn nggak sabar
【7】 taburi kacang yg sudah kering dgn ragi tempe sedikit saja (1kg kacang ± 2g), bisa jg ditaburi tepung beras (1kg kacang ± 15g) sebelumnya –> saya pakai tepung beras jg kaya mbak Tutik
【8】 tempatkan kedelai dalam plastik klip yg telah dilubangi kedua sisinya ± 10 tusukan / sisi (plastiknya apa aja lah asal tertutup)
【9】 pastikan mengisi kacang ke plastiknya padat biar jadinya bagus –> kalo nggak padat nanti bagian putihnya lebih banyak, tergantung selera sih
【10】letakkan bakal tempe di atas rak kawat berongga, tunggu dua hari –> katanya kalo suhu ruangan dingin, harus ditutup pakai kain biar lembab

Leave a comment

Wait! Don't forget to leave a reply here.. :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: