[Diary Haji] Hari #15 – Jelajah Utara Nabawi

Senin, 21 Oktober 2013 (16 Dzulhijjah 1434H)
Sambungan dari cerita hari ke-14: [Diary Haji] Hari #14 – Ziyarah Madinah

Hari ketiga di Madinah dengan hitungan melewati dua malam dan beberapa jam di hari kedatangan. Kondisi kesehatan saya masih sama seperti hari sebelumnya. Dua teman sekamar mulai tumbang juga sejak kemarin sore seusai tur Madinah. Meski sakit, mereka tetap semangat mengejar salat Subuh berjamaah di masjid dan dengan niat setelah itu akan mengantri masuk Raudhah bareng berkat ajakan teh Armel yang kemarin udah berhasil masuk sana. Saya cuma bisa pasrah sambil gegoleran di atas kasur.. percayalah, flu oleh-oleh pasca haji itu warbyasak! 😦

Karena bertahan di kamar hingga sore hari, praktis saya tidak punya banyak cerita untuk hari ini. Waktu luang yang ada saya manfaatkan untuk mencuci baju dan berkomunikasi dengan keluarga di rumah. Di siang hari suami sempat antarkan makan siang saya dan berbagi cerita hari ini. Doi juga udah berhasil masuk Raudhah dan kalo ada kesempatan bakal nyoba lagi katanya. Saya cuma bisa pasrah sambil berdoa semoga besoknya udah suci, diizinkan salat di masjid dan bisa berdoa di Raudhah juga…

Jalan-jalan Sore di Utara Masjid

Sementara itu, dari hasil diskusi kami baru teringat belum beli oleh-oleh untuk keluarga inti (alias orang tua dan saudara-saudara sekandung). Sejauh ini kami hanya beli snack di Mekkah aja seperti kurma balut coklat. Suami menawari saya pergi hari ini karena lusanya kami sudah kembali ke Jepang. Besok terlalu mepet kalo mau belanja dan packing. Dengan berat hati saya mengiyakan. Para istri ngerti lah gimana ragunya melepas lelaki milih fashion sendiri. Hahaha.. Jadilah kami berangkat menuju bagian utara Masjid Nabawi. Suami pernah beli makan di situ, tapi belum sempat eksplorasi dan penasaran karena katanya kalo mau belanja-belanji ya disitulah yang bener.

Lokasi eksplorasi kami sore hari ini. Klik untuk memperbesarKami memilih jalan di luar kawasan masjid agar lebih cepat dan mudah menemukan jalan. Tinggal melipir pagar hitam masjid saja. Di sepanjang jalan kecil di samping masjid itu pun udah bisa ketemu banyak pedagang yang cuma modal gelar tikar untuk menjajakan dagangannya. (more…)

Advertisements

[Diary Haji] Hari #6 – Pelajaran tentang Syukur

Sabtu, 12 Oktober 2013 (7 Dzulhijjah 1434H) Sambungan dari cerita hari ke-5: [Diary Haji] Hari #5 – Tertahan di Jalan, lalu Kehilangan

Pencarian Kantor “Lost and Found” di Masjidil Haram

Berbekal petunjuk yang dituliskan Ali semalam, pagi ini setelah salat Subuh berjamaah yang semakin berdesakan, kami mencari tahu di mana letak kantor Lost and Found berada. Dari tempat kami berada, di lantai teratas (lantai 3) yang menghadap ke rukun Yamani dan Hajar Aswad kabah hingga di lokasi sai lantai 1 masjid, tidak ada satu pun papan bertanda “Lost and Found” tampak. Heran juga, tempat sepenting itu kok nggak dipasang penunjuk arahnya. Setelah bingung sendiri, di pintu keluar lokasi sai yang kami duga dekat dengan pintu Marwah, kami bertanya pada petugas (asykar). Ohya, lupa bilang, sebelumnya saat di atas kami sempat bertanya ke asykar juga dan dijawab, “Coba ke arah baab Marwah”, artinya dia juga tidak tahu pasti lokasinya. Asykar kedua, yang kami temui di lantai 1, mengaku kurang tahu dan menyuruh kami bertanya pada temannya yang hanya berjarak beberapa meter darinya. Haiyaaahhh.. kepriben iki, pihak yang udah semestinya jadi tempat bertanya malah gagal paham posisi kantor sepenting itu 😐 Asykar ketiga, temennya si asykar kedua, lebih aneh lagi petunjuknya. Kami disuruh jalan ke arahKing Abdul Aziz gate yang jadi pintu masuk masjid kalo kami berangkat dari maktab. Yah, Mas.. kalo jalan itu ane juga tiap hari lewat 😛

Karena udah putus asa nanya ke asykar, akhirnya kami mutusin buat nyari sendiri, tapi keterangan dari asykar pertama terdengar agak masuk akal, maka sasaran kami adalah menemukan pintu (baab) Marwah. Sebagai informasi, ada 17 (sumber lain menyebut 18) buah pintu besar dan jika semua pintu dihitung ada total lebih dari 100 buah di masjid akbar ini. Bukan pekerjaan mudah buat nemuin ‘alamat’ aktualnya sekalipun udah bawa peta. Juga, meski kita tahu namanya, belum tentu orang pada ngerti kalo ditanya letaknya di mana. Sempat saya bertanya ke seorang jemaah haji Indonesia yang dengar-dengar maktabnya dari arah pintu Marwah, dijawabnya beliau nggak tahu nama pintunya, tapi ingat kalo pintu yang dimasukinya nomor 27. Memang tiap pintu selain dikasih nama juga dikasih nomor, tapi untuk pintu yang besar aja biasanya yang ditulis di peta, jadi kelihatan nggak ngurut dari 1-18.

(more…)